Profil

 

Moto: Berjaya

 

Profil

Nama Resmi

:

Kabupaten Lembata

Ibukota

:

Lewoleba

Provinsi 

:

NUSA TENGGARA TIMUR

Baras Wilayah

:

·  Sebelah timur : Selat Alor

·  Sebelah barat : Selat Boleng dan Lamakera

·  Sebelah Utara : Laut Flores

·  Sebelah Selatan : Laut Sawu

Luas Wilayah

:

1.266,00 Km2

Jumlah Penduduk

:

123.679 Jiwa

Wilayah Administrasi

:

Kecamatan: 9, Kelurahan : 7, Desa : 137

Website

:

http://www.lembatakab.go.id (Offline)

Arah Kebijakan

Arah Kebijakan

 

Misi 1 : Meningkatkan pelayanan kebutuhan dasar masyarakat

 

Arah Kebijakan :

a.    Meningkatkan derajat kesehatan masyarakat

b.    Meningkatkan layanan pendidikan masyarakat

c.     Meningkatkan Cakupan Keluarga Berencana dan Kesehatan Reproduksi

d.    Meningkatkan pembinaan kepemudaan dan olahraga bagi masyarakat

e.   Meningkatkan kemandirian masyarakat melalui pemberdayaan kelompok

     masyarakat

f.     Meningkatkan kesempatan kerja dan perlindungan tenaga kerja

g.   Meningkatkan ketersediaan, akses, kualitas, keragaman dan keamanan pangan

h.    Meningkatkan kualitas perlindungan, rehabilitasi dan pemberdayaan social

i.     Meningkatnya upaya pencegahan, kesiapsiagaan penanggulangan bencana dan

     pemulihan pasca bencana

j.    eningkatkan upaya pemberdayaan perempuan berbasis kemandirian berusaha

k. Meningkatkan upaya perlindungan terhadap anak melalui pencegahan kekerasan dalam rumah tangga serta perdagangan perempuan dan anak

l.      Meningkatkan peran Pusat Pelayanan Terpadu Perlindungan Perempuan dan

     Anak (P2TP2A)

m.   Meningkatkan ketersediaan perumahan serta sarana dan prasarana dasar

     permukiman

n.    Meningkatkan kinerja pengelolaan air minum dan limbah

o.    Meningkatkan penanganan persampahan domestik

p.    Meningkatkan upaya pemantauan, pengawasan dan penertiban pemanfaatan ruang

q.    Meningkatkan ketertiban administrasi pemanfaatan tanah

r.     Memantapkan kondisi transportasi dan infrastruktur jalan guna mendukung pelayanan pergerakan orang, barang, dan jasa

s.     Meningkatkan kondisi infrastruktur sumber daya air dan irigasi untuk mendukung konservasi, pendayagunaan sumber daya air, serta pengendalian daya rusak air

 

Misi 2 : Meningkatkan daya saing daerah dalam bidang perindustrian, perdagangan, dan pertanian

 

Arah Kebijakan :

a.  Menguatkan kelembagaan, kapasitas SDM, system pembiayaan dan peluang pasar KUMKM

b.  Mendorong peningkatan mutu produk sesuai standarisasi berlaku

c.   Meningkatkan penerapan teknologi industri pada produksi

d.  Mengembangkan potensi wisata industri

e.  Mendukung penciptaan iklim kondusif bagi perdagangan meliputi regulasi, informasi dan jaringan distribusi

f.   Menciptakan iklim usaha yang kondusif dalam rangka mempertahankan keberadaan investasi yang ada serta menarik investasi baru

g.  Meningkatkan produksi, produktivitas dan nilai tambah hasil pertanian

h.  Mengoptimalkan pengelolaan dan pemasaran produksi perikanan

i.    Mengoptimalkan produksi peternakan

 

Misi 3 : Mengembangkan potensi pariwisata dan ekonomi kreatif

 

Arah Kebijakan :

a.    Meningkatkan keunggulan daya tarik dan promosi wisata

b.    Meningkatkan upaya revitalisasi nilai-nilai kebudayaan dan kearifan lokal

c.     Mengembangkan UMKM Kreatif

 

Misi 4 : Melaksanakan pembangunan yang berkelanjutan dan berwawasan lingkungan

 

Arah Kebijakan :

a.    Meningkatkan upaya pemulihan dan dan konservasi sumberdaya air, udara hutan dan lahan

b.    Meningkatkan pengamanan dan pencegahan kerusakan kawasan hutan

c.     Meningkatkan pengawasan terhadap pengelolaan pertambangan

d.    Meningkatkan pasokan, cakupan dan kualitas pelayanan infrastruktur energi dan ketenaga listrikan

 

Misi 5 : Mewujudkan tata kelola pemerintahan yang partisipatif, responsif, akuntabel, transparan dan profesional

 

Arah Kebijakan :

a.    Mengembangkan dan menerapkan teknologi informasi dalam rangka peningkatan pelayanan kepada masyarakat

b.    Menyediakan layanan publik yang prima

c.     Meningkatkan kualitas perencanaan pembangunan yang pro kepada masyarakat

d.    Meningkatkan akuntabilitas pemerintah daerah

e.    Meningkatkan kinerja pengelolaan keuangan daerah yang akuntabel

f.     Melaksanakan reformasi birokrasi melalui penataan struktur yang proporsional, mengembangkan profesionalisme dan menerapkan insentif berbasis kinerja

g.    Meningkatkan kualitas data dan informasi pendukung perencanaan pembangunan daerah dan penyelenggaraan pemerintahan

h.    Meningkatkan kinerja pengelolaan kearsipan daerah

i.      Meningkatkan pembinaan tramtibmas, satuan perlindungan masyarakat dan unsur rakyat terlatih lainnya

j.     Memfasilitasi peningkatan peran dan fungsi partai politik dalam pendidikan politik masyarakat

k.    Menata database penduduk dan penyelenggaraan system administrasi kependudukan

 

Bupati Lembata per Masa

Kepala Daerah per masa

Sejak terbentuk menjadi Kabupaten Baru pada tanggal 4 Oktober 1999 sesuai Undang-Undang Nomor 52 Tahun 1999 tentang Pembentukan Kabupaten Lembata, terdapat 4 periode kepemimpinan dengan 3 pasangan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah.

Daftar Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah Kab. Lembata

No

Kepala Daerah

Wakil Kepala Daerah

Dari

Sampai

Keterangan

1

Drs. Petrus Boliona Keraf

-

1999

2001

Penjabat

2

Drs. Andreas Duli Manuk

Ir. Felix Kobun (Alm.)

2001

2006

-

3

Drs. Andreas Duli Manuk

Drs. Andreas Nula Liliweri

2006

2011

-

4

Eliaser Yentji Sunur

Viktor Mado Watun

2011

2016

-

 

Kebijakan Umum

KEBIJAKAN UMUM

 Untuk mencapai tujuan dan sasaran perlu pula dirumuskan kebijakan. Kebijakan pembangunan ini sendiri pada dasarnya adalah penetapan pokok-pokok pikiran sebagai suatu upaya untuk melanjutkan dan mempertajam penyelesaian masalah-masalah mendesak, sekaligus sebagai percepatan upaya pemberdayaan masyarakat dalam melaksanakan otonomi daerah, sehingga masyarakat dan daerah akan lebih maju, sejahtera, dan mandiri.

Agar dalam pelaksanaan pembangunan daerah terdapat kesatuan arah dan kebijakan umum yang jelas terhadap pemecahan masalah yang dihadapi oleh daerah, maka sangat diperlukan adanya kesepakatan/kesatuan landasan berpijak (platform) antara DPRD (legislatif) dan Pemerintah Kabupaten (eksekutif). Arah dan kebijakan itu akan dirumuskan lebih lanjut oleh eksekutif dalam bentuk penentuan arah kebijakan umum dan prioritas-prioritas serta yang berkaitan dengan pendanaan sesuai mekanisme yang berlaku dan dinamika masyarakat yang berkembang. Kebijakan pembangunan daerah juga mengandung arti sebagai operasionalisasi dari visi dan misi daerah untuk jangka waktu tertentu. Oleh karena itu arah dan kebijakan pembangunan yang kemudian dijabarkan lebih lanjut dalam rencana pembangunan harus seoptimal mungkin memperhatikan hal-hal berikut ini:

 

a. Permasalahan daerah yang mendesak dan harus segera diatasi, terutama pengurangan resiko pada setiap aspek;

b. Aspirasi yang berkembang dalam kehidupan masyarakat sebagai bentuk kebutuhan riil, yang semua itu dapat dijaring melalui mekanisme formal seperti Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrenbang) tingkat desa dan kecamatan, Musrenbang di tingkat kabupaten, penjaringan aspirasi oleh DPRD, dan dialog antara masyarakat dengan pemerintah Kabupaten Lembata;

c. Prediksi perkembangan penyelanggaraan otonomi daerah dengan memperhatikan urusan serta tugas pokok dan fungsi masing-masing dinas/instansi;

d. Kemampuan daerah khususnya pendanaan pembangunan, sumber daya alam yang ada, sumber daya manusia yang dimiliki, dan kelembagaan yang ada.

Pembangunan daerah harus didasarkan pada sasaran tertentu yang hendak dicapai. Untuk itu, kebijakan yang dibuat dalam rangka melaksanakan pembangunan daerah harus memiliki arah yang jelas. Arah kebijakan pembangunan disusun berdasarkan analisis kebutuhan pembangunan di daerah dengan mempertimbangkan aspirasi masyarakat, kondisi dan kemampuan daerah, termasuk kinerja pelayanan pemerintah pada tahun sebelumnya.Arah Kebijakan Pembangunan ini selanjutnya menjadi instrumen (pedoman) perencanaan bagi seluruh stakeholder pembangunan di daerah. Oleh karenanya, penting bagi Pemerintah Daerah menyusun Arah Kebijakan Pembangunan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah yang memuat pernyataan-pernyataan Kebijakan Pembangunan selama lima tahun.

Pemerintah Kabupaten Lembata sebagai salah satu daerah yang konsisten dalam pelaksanaan otonomi daerah telah menetapkan konsepsi pembangunan berbasis pada pemberdayaan seluruh komponen yang ada dan terlibat pembangunan daerah. Implementasi konsepsi ini setidaknya telah berhasil membentuk landasan pembangunan yang kokoh bagi Kabupaten Lembata dalam mengejar ketertinggalan terutama dalam bidang peningkatan Sumber daya manusia, pembangunan infrastruktur serta peningkatan ekonomi dan pendapatan masyarakat. Langkah selanjutnya untuk menjamin peningkatan ekonomi dan kesejahteraan rakyat pada kabupaten ini di masa depan masih menghadapi tantangan yang cukup berat. Berdasarkan kondisi obyektif yang ada pada Kabupaten Lembata, serta berdasarkan keunggulan komparatif (comparative advantage) dan keunggulan kompetitif (competitive advantage), kebijakan umum pembangunan pada kabupaten ini diarahkan untuk:

a. Meningkatkan derajat keimanan dan ketaqwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa dengan moral dan budi pekerti yang luhur, serta menjamin terselenggaranya kehidupan bermasyarakat yang tertib dan tentram dengan dilandasi upaya penegakan hukum.

b. Mengupayakan peningkatan kesejahteraan masyarakat dengan prioritas penanganan kemiskinan dan pengangguran serta peningkatan IPM, yang dilakukan dengan berbagai upaya antara lain: Peningkatan kecerdasan dengan penekanan pada lulusan yang berkualitas serta penyiapan tenaga kerja terampil (memiliki basic skill to life);Peningkatan pelayanan kesehatan masyarakat yang difokuskan pada upaya peningkatan derajat kesehatan masyarakat, penanganan ibu hamil, bayi dan balita serta pengembangan jaminan sosial;Peningkatan pendapatan melalui pemberdayaan ekonomi kerakyatan guna mewujudkan pemenuhan kebutuhan dasar masyarakat.

c. Menciptakan pemerintahan yang baik dan bertanggungjawab yang ditandai adanya kemampuan cara berpikir dan bertindak yang baru melalui pembenahan sistem kepemerintahan, penyiapan kelembagaan/lembaga yang mutakhir dan penyiapan SDM aparatur yang efisien dan berkelas;d. Menyelenggarakan pengawasan yang efektif dengan memfungsikan lembaga pengawas internal dan lembaga pengawas eksternal;e. Meningkatkan pemberdayaan masyarakat dalam proses penentuan kebijakan (tahap formulasi, implementasi maupun evaluasi) melalui forum formal maupun informal;

f. Mengupayakan penegakan supremasi hukum dalam rangka mencapai ketertiban, keamanan, dan ketentraman masyarakat;g. Meningkatan Pendapatan Asli Daerah (PAD) dan PDRB dengan berbagai upaya, antara lain:Intensifikasi dan ekstensifikasi penggalian sumber pendapatan daerah, secara efektif dan efisien;Pengelolaan dan pemeliharaan sarana dan prasarana daerah yang sudah dimiliki;Terobosan kebijakan yang menciptakan kondisi yang ideal bagi para investor dengan pola kemitraan; sertaMembangun sarana dan prasarana produksi baru guna mewujudkan kemandirian dalam rangka melaksanakan otonomi daerah.

 

h. Mewujudkan lingkungan hidup yang seimbang, terkendali dan lestari dengan pendekatan pemberdayaan masyarakat serta perencanaan pembangunan yang berwawasan lingkungan, dan pengurangan resiko bencana;i. Pembangunan infrastruktur daerah dalam rangka memperkuat sistem ketahanan pangan dan agribis yang didukung pendayagunaan teknologi tepat guna.

j. Meningkatkan pengelolaan sumberdaya alam dengan memperhatikan keseimbangan dan kelestarian lingkungan.k. Menciptakan iklim demokratisasi dengan memberikan kesempatan masyarakat untuk berpartisipasi sesuai hak dan kewajiban setiap warga negara sesuai dengan kemampuannya.

Additional information